Monday, April 11, 2011

Resep Martabak Manis a.k.a Terang Bulan

Kreasi Eksperimen Bikin Martabak Manis
Pertama....
Terlihat tidak mekar dan bantat....
ha ha ha....

Ini loyang dan kompor martabak...
Barusan take over...

Ini dia rombong...
Baru datang dan belum dibersihin...
Tapi dari besi lho..

===========

Dulu, dulu sekali..
Saat di Balikpapan saya searching di internet beberapa resep terang bulan. Ndak tahu kenapa kok yang ada dibenak saya terang bulan. Mungkin karena enak kali ya...

Lima tahun setelah kejadian itu berlalu, kemarin tanpa ba bi bu, saya membeli gerobak Martabak lengkap dengan kompor, loyang dan alat pendukungnya. Gerobak itu dijual pemiliknya karena pemiliknya pindah jenis usaha..

Saya, istri dan ketiga anak saya, malam-malam saya ajak beli rombong ke kawasan KPAD Bandung untuk lihat barannya langsung. Malam itu juga terjadi deal..

Dua hari berikutnya gerobak martabak diantar ke rumah. Saya amati detil lumayan, dari besi, kokoh dan stylish.

Cuman problem berikutnya, mau diapain tuh rombong ?
Baru mikir nih....

Akhirnya saya hunting kesana kemari cari resep martabak, mulai dari online sampai ngintip orang bikin martabak.

Praktek martabak sama istri malam-malam, anak-anak pada semangat, eh ternyata adonan harus didiamkan selama 2 jam...

Anak-anak ngantuk dan keburu tidur...
Saya ikut tiduran, tapi ya itu, martabak manis sampai kebawa mimpi..

Akhirnya jam 01.00 terbangun,
Dalam keadaan mata masih ngantuk saya sama istri eksperimen beberapa resep martabak, mulai dari belajar mengatur api, bersihin loyang sampai menuangkan adonan...
wuih...kayak tukang martabak beneran...

Setelah mengikuti petunjuk, hasilnya jreng!!!
percobaan 1 hasilnya bantat...
percobaan 2 hasilnya keras....
percobaan 3 hasilnya gosong...
percobaan 4 hasilnya bisa mengembang dan berpori...

Kunci bikin martabak adalah membikin kulit, sedang topping tidak perlu skills banyak, tinggal tabur dengan isi yang disuka..

Pengalaman lainnya,
Bahan bisa sama, tapi cara mengolah bisa bikin hasil beda. Selain itu mengenal panas loyang juga sangat penting agar martabak berkembang maksimal...

Saya kasih score hasil uji martabak kali ini masih 50%
Jadi perlu latihan banyak agar rasanya nanti bersaing dengan Hoxxxx & Sax Frxxxxxx

Suatu saat,
Martabak ini akan jadi Franchise yang kuat...
Batin saya dalam hati...


Amir Fauzi
Owner
Fatta Niaga
=======================================
www.bursajilbab.com : Grosir Jilbab Super Murah
www.bajubayimurah.com : Pusat Kulakan Baju Bayi
www.ebajumuslim.com : Grosir Baju Muslimah Murah
www.wafanakids.com : Grosir Baju Muslim Anak
www.grosirkoko.com : Grosir Baju Takwa Bandung
www.jihadiclothing.com : Kaos Distro Muslim
www.sekolahsablon.com : Spesialis Kursus Sablon Kaos
=======================================

3 komentar:

Bayu Dhian Sasongko said...

mantep mir, bawa ke lantai 4 mir, banyak pengemar kuliner disini :)

Ruby Afsa's Weblog said...

Semoga sukses. Kisah Ane juga kurang lebih sama. Sekarang udah jadi tukang martabak. hehehehe

Di rumah Ane sampe pada bosen makan martabak. Gara-gara hampir tiap weekend bikin martabak terus.

Emang harus banyak latihan. Kayanya dari awal belajar sampai sekarang punya kios martabak kurang lebih menghabiskan 2 karung tepung terigu.

Unknown said...

Wah saya baru masuk fase yg udah bapak ruby lewatin yah.haha Tiap weekend slalu buat martabak.sampai pada bosen keluarga & saudara"...Terus bereksperimen Insya Allah bisa sukses kaya bapak" diatas..Sekarang lagi menikmati prosesnya. :)